Posisi Wanita dalam Ajaran Talmud Yahudi

0
1906
Perempuan Yahudi (Dok. duniapemerhati.blogspot.co.id)

Beritalangitan.com – Dalam kitab Hebrew Literature hal. 7 dengan mengutip isi Talmud dijelaskan : Manakala seorang wanita yang bersuami telah bernadzar kepada Tuhan dengan suatu nadzar, maka suaminya berhak menyetujui atau menolak nadzar istrinya.

Dalam lembaran lain yang juga dikutip dari Talmud disebutkan : Seorang wanita yang tidak cakap mengatur rumah, atau seorang suami yang menemukan perempuan lain yang lebih cantik (dari istrinya), maka ia (si suami) berhak menceraikannya

Sungguh sangat jelas bahwa kaum Yahudi sangat merendahkan harkat (martabat) kaum wanita, lain daripada itu kaum wanita Yahudi tidak merniliki hak belajar di sekolah-sekolah agama Yahudi, yang populer disebut Talmud Torah.

Penulis The Jewish Encyclopaedia menyebutkan ada dua sebab utama (13) Yaitu :

1.) Karena pembelajaran wanita bukan sebuah keharusan (tidak diwajibkan) dalam ajaran agama.

2.) Karena wanita dimata kaum Yahudi dianggap sebagai mahluk yang lemah akal (light minded}! Ditandaskan pula bahwa rabi Yaghadar menuturkan : Setiap orang yang mengajarkan anak wanitanya Taurat, ia tidak ubahnya seperti mengajar orang idiot, Lihat : Sotah, 21 b, hanya saja Moses ben Maimonis mengingatkan bahwa yang dimaksud Yaghadar itu bukan pengajaran Taurat, akan tetapi pengajaran Talmud. Lihat kitab Moses yang berjudul Yad, Talmud Torah, i. 13.

Dengan demikian Moses ben Maimonis membolehkan mengajar wanita qanun tertulis saja sedang Oral Law tidak diperbolehkan. [aw]

Sumber: Islampos.com / TALMUD, Kitab Rabi Yahudi, Sejarah & Ajarannya /Zafarul Islamkhan/ Editor: Misbah El Majidd/ PUSTAKA HIKMAH PERDANA

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.