Donald Trump ejek ibu tentara Muslim AS yang tewas

0
547
Trump menciptakan kontroversi lebih besar lagi dengan mengejek istri Khan, yang berdiri diam di samping suaminya.. (REUTERS)

Beritalangitan.com – Calon presiden Partai Republik, Donald Trump menanggapi kritik dari ayah seorang tentara Muslim AS yang tewas di Irak.

Dalam pidato berapi-api di Konvensi Nasional Partai Demokrat pekan lalu, Khizr Khan menyebutkan bahwa Trump tidak berkorban “apapun dan siapapun” bagi negaranya.

Trump menjawab ia telah membuat “banyak pengorbanan” dengan menciptakan lapangan kerja.

Tapi ia menciptakan kontroversi lebih besar lagi dengan mengejek istri Khan, yang berdiri diam di samping suaminya saat Khan berbicara.

“Jika Anda melihat istrinya, dia berdiri di sana,” katanya, dalam sebuah wawancara dengan program This Week saluran televisi ABC. “Dia tidak punya bahan apapun untuk dikatakan… Mungkin dia tidak diizinkan untuk punya bahan pembicaraan. Coba Anda kasih tahu saya.”, pada hari Jumat (29/7) bahwa dia tidak berbicara karena dia masih diliputi kesedihan dan tidak bisa melihat foto anaknya tanpa menangis.

Calon wakil presiden Partai Demokrat Tim Kaine mengatakan pernyataan Trump merupakan hal yang tidak patut.

“Dia sepertinya mencoba untuk membelokkan topiknya menjadi suatu olok-olok,” katanya, dikutip AP. “Itu menunjukkan lebih jauh lagi semacam ketidak-layakan temperamental. Jika Anda tidak memiliki lagi rasa empati, saya tidak yakin Anda bisa mempelajarinya.”

Dalam konvensi Partai Demokrat, Khizr Khan menyebut Trump belum pernah membaca konstitusi AS. (GETTY)
Dalam konvensi Partai Demokrat, Khizr Khan menyebut Trump belum pernah membaca konstitusi AS. (GETTY)

Tim Kampanye Donald Trump mengeluarkan pernyataan Sabtu (30/7) yang memuji anak Humayun, anak Khizr Khan.

“Kapten Humayun Khan adalah pahlawan bagi negara kita dan kita harus menghormati siapa pun yang telah melakukan pengorbanan untuk bekerja untuk membuat negara kita aman,” kata Trump dalam pernyataan itu.

“Masalah sebenarnya di sini adalah teroris Islam radikal yang telah membunuhnya, dan upaya kaum radikal ini untuk masuk ke negara kita untuk melakukan kerusakan lebih lanjut.”

Dan Trump menyangkal kritik Khan.

“Sementara saya merasa sangat karena kehilangan anaknya, Khan, yang belum pernah bertemu saya, tidak memiliki hak untuk berdiri di depan jutaan orang dan menyatakan bahwa saya tidak pernah membaca Konstitusi, dan mengatakan banyak hal lainnya yang tidak akurat, “katanya.

Dalam wawancara ABC yang akan disiarkan pada hari Minggu, seperti terbaca di transkrip yang dirilis oleh Tim Kampanye Trump, ia ditanya pengorbanan apa yang telah dibuatnya.

“Saya bekerja sangat, sangat keras. Saya telah menciptakan ribuan dan ribuan pekerjaan, puluhan ribu pekerjaan, membangun berbagai bangunan besar,” katanya.

“… Saya sudah sangat berhasil. Saya pikir saya sudah melakukan banyak hal.”

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.