Lindungan Allah pada Hari Kiamat

Oleh : Nanat Fatah Natsir

0
85

Peristiwa hari Kiamat digambarkan dalam Alquran surah al-Qiyaamah. “Maka apabila mata terbelalak ketakutan. Dan bulan pun telah hilang cahayanya. Lalu matahari dan bulan dikumpulkan. Pada hari itu, manusia berkata, ‘ke mana tempat berlari’. Tidak. Tidak ada tempat berlindung. Hanya kepada Tuhanmu tempat kembali pada hari itu.” (QS [75]: 7-12).

Rasulullah SAW dalam hadis yang diriwayatkan Bukhari- Muslim bersabda, pada hari itu ada tujuh kelompok manusia yang akan mendapatkan perlindungan Allah SWT.

Pertama, imam adil. Pemimpin yang memimpin rakyatnya dalam mengambil kebijakan tidak berat sebelah, tidak memihak. Ia hanya berpihak kepada kebenaran sesuai dengan peraturan yang berlaku. Karena itu, ia tidak bertindak sewenang-wenang.

Ia fokus menyejahterakan rakyatnya, sesuai dengan tugas yang dibebankannya. Pemimpin yang adil cermin ketakwaan kepada Allah SWT. Sabda Rasulallah SAW, kepemimpinan itu amanah dan pada hari Kiyamah menjadi penyesalan dan penghinaan, kecuali orang yang mendapatkan kepemimpinan itu dengan benar dan melaksanakan tugas kepemimpinannya dengan sebaik-baiknya. Imam adil akan mendapatkan lindungan Allah SWT. Sebaliknya, imam yang khianat menjadi penyesalan dan penghinaan pada hari Kiamat.

Kedua, syaabun nasyaa fii íbaadatillah, pemuda pemudi yang tumbuh dan berkembang sibuk dengan ibadah kepada Allah secara ikhlas, tidak riya ingin dilihat dan dipuji orang. Titik tolaknya iman, garis amalnya amal saleh dan tujuannya semata-mata mencari ridha Allah SWT, tidak untuk mencari popularitas dan pencitraan di hadapan manusia.

Ketiga, rojulun qolbuhu muallaqun fil masaajid, seseorang yang menggantungkan hatinya kepada masjid. Ia selalu ingat untuk shalat berjamaah dan memakmurkan masjid yang tujuannya hanya semata-mata mencari ridha Allah. Ia tidak terpukau oleh gemerlapnya kehidupan dunia, jabatan, dan kekuasaan yang berada di sekitarnya, tetapi tetap hatinya istiqamah mencari ridha Allah. Ia merasa gelisah kalau setelah mendengar azan tidak segera pergi ke masjid untuk shalat berjamaah.

Keempat, warajulaani tahabbaa ijtamaáá watafarraqaa fiillaah. Dua orang yang melakukan persahabatan sangat akrab, saling menyayangi dan mencintai karena Allah, begitu juga berkumpul dan berpisah karena mencari ridha Allah. Persahabatan bukan karena ada motif harta, jabatan, atau keturunan, melainkan hanya semata-mata mencari ridha Allah.

Kelima, warajalun dzaathu imraatun innii akhaafullah, seorang laki-laki yang diajak untuk memenuhi keinginan perempuan yang memiliki kekuasaan dan kecantikan, tetapi ia berkata, “Sungguh aku takut kepada Allah”.

Keenam, tasaddaqa bisadaqotin fa akhfaahaa, orang yang ber sedekah kemudian menyembunyikan amalnya itu, hingga seolah-olah tangan kirinya, tidak mengetahui apa yang telah diinfakkan oleh tangan kanannya.

Ketujuh, dzakarallahu khaaliyan fafaadhat aenaahu, seseorang yang mengingat Allah dalam kesendirian di keheningan dua pertiga malam, kemudian secara tidak terasa matanya berlinang. Bangun tengah malam melaksanakan shalat Tahajud.

Dia beristighfar kepada Allah, mengakui atas berbagai dosa-dosa yang dilakukannya dan dia sangat takut akan azab Allah pada hari kemudian, ia melakukan tobat dengan sebenarbenarnya, kemudian secara tak terasa mencucurkan air mata karena atas kesadarannya akan dosa-dosanya itu. Dan yakin kehidupan akhirat itu lebih baik dan lebih kekal (QS 87:17). Mudah-mudahan kita semua kaum Muslimin, kelak kemu dian pada yaumul Qiyamah termasuk kelompok tujuh golongan yang akan mendapat lindungan-Nya. Wallahu a’lam

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.