Muslim di Bali Boleh Salat Gerhana Saat Nyepi

0
1342
Ilustrasi/Gerhana matahari (ANTARA FOTO/Yahana Sulam)

Ada kesepakatan bersama antara MUI dan FKUB.

Beritalangitan.com, 5/3 – Toleransi antarumat beragama di Pulau Bali memang terjalin apik. Salah satunya saat perayaan Nyepi pada Rabu 9 Maret 2016 pekan depan. Umat Islam di Bali diperkenankan menggelar Salat Gerhana Matahari.

Padahal, pada saat itu sejatinya seluruh masyarakat Bali, tak terkecuali umat Islam, tak diperkenankan melakukan aktivitas. Namun, berdasarkan kesepakatan antara Majelis Ulama Indonesia (MUI) Provinsi Bali dan Forum Kerukunan Antar-Umat Beragama (FKUB) memutuskan umat Islam diperkenankan menggelar salat gerhana di luar rumah.

“Berdasarkan kesepakatan bersama dengan MUI Bali dan FKUB Bali, pada hari itu umat muslim diizinkan tetap melakukan Salat Gerhana Matahari dengan tetap memperhatikan hasil kesepakatan yang dilakukan,” ujar Ketua Parisada Hindu Darma Indonesia (PHDI) Provinsi Bali, I Gusti Ngurah Sudiana, Sabtu, 5 Maret 2016.

Meski diperkenankan salat di masjid, namun ada rambu-rambu yang mesti diperhatikan. Di antaranya yakni tidak menggunakan pengeras suara, melakukan salat di masjid terdekat, perjalanan ke masjid tidak menggunakan kendaraan bermotor.

Selain itu juga tidak bergerombol dan mengobrol sepanjang jalan, tidak merokok sepanjang jalan dan segera berkoordinasi dengan pecalang, aparat setempat untuk bisa bepergian saat shalat. Untuk kali ini, salat wajib selesai paling lambat pukul 07.00 WITA.

“Ini sudah kesepakatan bersama seluruh elemen terkait. Jangan sampai melanggar dan akhirnya menimbulkan polemik yang mengganggu keharmonisan di Bali,”  ujarnya menambahkan. (firman/mus)

Sumber : viva.co.id

 

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.