Gempa 6,6 Skala Richter Guncang Turki, 4 orang Tewas

0
94

beritalangitan.comGempa berkekuatan 6,6 skala Richter terjadi di lepas pantai Seferihisar di provinsi Izmir pada Jumat menurut laporan Otoritas Pengendalian Bencana dan Darurat (AFAD). Gempa terjadi di Laut Aegea pada kedalaman 16,5 kilometer (10 mil) tetapi dirasakan di seluruh kota terbesar ketiga di Turki dan sejauh Istanbul di utara lapor Daily Sabah pada Jumat (30/10/2020).

Menteri Kesehatan Fahrettin Koca mengumumkan bahwa empat orang tewas dalam gempa tersebut dan total 120 orang luka-luka. Gempa tersebut cukup kuat untuk membuat orang-orang panik hingga berhamburan ke jalanan di negara yang pernah dilanda gempa besar yang menewaskan ribuan orang.

Tiga orang ditarik hidup-hidup tetapi terluka dari puing-puing sebuah bangunan di distrik Bayraklı Izmir. Menteri Dalam Negeri Süleyman Soylu mengatakan enam bangunan telah dilaporkan runtuh di distrik Bayraklı dan Bornova di Izmir.

Menteri juga mengatakan kerusakan kecil dilaporkan di provinsi sekitarnya, termasuk Uşak, Denizli, Manisa, Balıkesir, Aydın dan Muğla. Namun, Wali Kota Metropolitan Izmir Tunç Soyer melaporkan jumlah bangunan yang runtuh sebagai “hampir 20”.

Tak lama setelah gempa bumi, Presiden Recep Tayyip Erdoğan mengatakan semua lembaga pemerintah dikerahkan untuk membantu kota.  “Kami mendukung seluruh warga kami yang terkena gempa dengan segala cara. Semua lembaga dan menteri kita masing-masing sudah dimobilisasi, ”ujarnya.

Rekaman televisi dan video yang beredar di media sosial menunjukkan orang-orang berusaha keras memindahkan puing-puing beberapa bangunan yang runtuh untuk menyelamatkan orang-orang yang terperangkap di bawah reruntuhan.  Orang-orang di Izmir dan provinsi tetangga diperingatkan oleh AFAD untuk menjauh dari rumah mereka jika ada kerusakan yang terlihat pada bangunan.

Institut Penelitian Gempa Bumi dan Observatorium Kandilli Universitas Boğaziçi juga mendesak orang-orang untuk menjauh dari bangunan yang rusak, memperingatkan bahwa gempa bumi susulan dapat menyebabkan lebih banyak bangunan runtuh.   “Mungkin ada gempa bumi susulan hingga 5,8 magnitudo dan getaran kuat dapat merobohkan bangunan yang sudah rusak,” kata Manajer Observatorium Kandilli, Doğan Kalafat. Para ahli mengatakan wilayah Aegean sering menimbulkan gempa bumi tetapi biasanya di laut dengan dasar laut dan daratan yang padat dengan garis patahan. Mereka memperkirakan lebih banyak gempa susulan dan gempa bumi yang lebih kecil karena retakan di garis patahan diperkirakan akan tetap ada, meskipun besarnya akan berkurang seiring waktu.

Turki adalah salah satu zona yang paling aktif secara seismik di dunia karena terletak di beberapa garis patahan aktif, dengan yang paling berpotensi merusak adalah Sesar Anatolia Utara (NAF), titik pertemuan lempeng tektonik Anatolia dan Eurasia. Negara itu telah menderita gempa bumi yang menghancurkan di masa lalu, termasuk gempa bumi berkekuatan 7,4 di Gölcük pada tahun 1999.

Musibah tersebut telah menewaskan lebih dari 17.000 orang di wilayah yang lebih besar. Gempa besar terakhir terjadi pada bulan Januari, dengan kekuatan 6,7 skala Richter. Itu menewaskan 41 orang di provinsi timur Elazığ dan Malatya dan melukai 1.607 lainnya.*

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.