‘Israel’ Lelang Pemukiman di Tanah yang Dicaploknya

0
50

beritalangitan.comOtoritas Pertanahan ‘Israel’ mengadakan tender pada 15 November, untuk 1.257 unit rumah baru yang akan dibangun di Yerusalem Timur di Givat Hamatos. Tender tersebut mengundang perusahaan untuk mengajukan proposal pembangunan apartemen terjangkau dengan tenggat waktu 18 Januari 2021.

Zionis telah memajukan proyek pembangunan Givat Hamatos selama beberapa waktu sekarang. Bersama dengan pemukiman Yahudi terdekat, Gilo dan Har Homa, ketiga pemukiman itu akan memperkuat cengkraman Zionis atas Yerusalem Timur.

Pada Februari 2020, menjelang pemilu Maret, Gembong Zionis Benjamin Netanyahu mengunjungi Har Homa, berjanji untuk membangun rumah di sana dan di Givat Hamatos. “Kami menghubungkan Yerusalem. Kami menghubungkan semua bagian dari Yerusalem yang bersatu, Yerusalem yang dibangun kembali,” kata Netanyahu.

Komisioner Tinggi Urusan Luar Negeri Uni Eropa Josep Borrell men-tweet setelah tender diterbitkan bahwa ia “sangat khawatir dengan keputusan ‘Israel’ untuk membuka tender untuk pemukiman baru di Givat Hamatos. Bangunan akan sangat merusak prospek solusi dua negara sejalan dengan hukum internasional. Kami meminta Israel untuk membatalkan langkah negatif ini.”

Perwakilan Uni Eropa yang mengunjungi situs itu pada pagi hari tanggal 16 November terpaksa pergi setelah ekstrimis Yahudi melabrak mereka dan menyebut mereka anti-Semit. Delegasi Uni Eropa menyatakan keprihatinannya atas proyek tersebut, menyatakan bahwa itu akan menjadi pemukiman terbesar dari jenisnya dalam 23 tahun yang akan dibangun di daerah yang dianggap sebagai wilayah Palestina oleh hukum internasional.

Utusan PBB untuk Timur Tengah Nickolay Mladenov juga mengatakan hari ini dia “sangat prihatin” dengan niat ‘Israel’ untuk memajukan pembangunan permukiman ‘Israel’ di Yerusalem timur.  Pelelangan itu juga dianggap sebagai penghinaan terhadap masa depan pemerintahan Joe Biden.

Selama kunjungan tahun 2010 oleh Biden, yang saat itu menjadi wakil presiden, ‘Israel’ mengumumkan pembangunan 1.600 unit di Rama Shlomo, lingkungan Yahudi Yerusalem timur lainnya. Pengumuman tersebut menimbulkan kemarahan dalam pemerintahan Barack Obama, dengan Biden secara terbuka memarahi ‘Israel’ atas rencana tersebut. Bereaksi terhadap publikasi tender, kelompok anti-pendudukan Peace Now menuduh pemerintah Netanyahu mengambil keuntungan dari hari-hari terakhir pemerintahan Donald Trump. “Ini adalah pukulan besar bagi prospek perdamaian dan kemungkinan solusi dua negara. Pemerintah Netanyahu-Gantz ini didirikan untuk melawan virus corona, tetapi justru memanfaatkan minggu-minggu terakhir pemerintahan Trump untuk menetapkan fakta di lapangan yang akan sangat sulit diurungkan untuk mencapai perdamaian. Tender ini masih bisa dihentikan. Kami berharap mereka yang masih memiliki rasa tanggung jawab untuk masa depan kita akan melakukan apa yang mereka bisa untuk membatalkan tender sebelum tawaran diajukan, ”kata kelompok tersebut.*

Sumber : Hidayatullah.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.