Laporan: Facebook ‘Dengan sengaja’ Gagal Mengatasi Masalah Anti-Muslim Meskipun Terdapat Potensi Genosida

0
67

beritalangitan.comFacebook  dengan sengaja mengabaikan bahaya yang ditimbulkan oleh konten anti-Muslim terhadap kesejahteraan Muslim di seluruh dunia. Hal itu berdasarkan laporan baru yang dirilis oleh dua kelompok advokasi yang berbasis di AS pada hari Kamis (22/10/2020), Clarion India melaporkan.

Laporan tersebut telah disiapkan oleh Muslim Advocates, sebuah kelompok hak-hak sipil Muslim Amerika, dan Proyek Global Melawan Kebencian dan Ekstremisme (GPAHE), yang telah bekerja untuk “melawan gelombang pasang ekstremisme lintas batas”.

Laporan itu menyalahkan raksasa teknologi itu karena gagal mengatasi masalah anti-Muslim meskipun CEO Mark Zuckerberg bersumpah dan audit baru-baru ini oleh perusahaan tersebut mengakui bahwa kebencian anti-Muslim di platform “adalah masalah yang sudah berlangsung lama”.

Auditor menulis bahwa Facebook  Live, selama pembantaian Muslim di masjid Christchurch di Selandia Baru pada Maret tahun lalu, menciptakan suasana di mana “Muslim merasa dikepung di Facebook ”. “Ini sangat membuat frustrasi. Nyawa orang dipertaruhkan jika Facebook  tidak bertindak. Ini bukan masalah kecil; ini adalah masalah hidup dan mati,” Heidi Beirich, wakil presiden eksekutif GPAHE, mengatakan tentang konsekuensi dari kegagalan Facebook  untuk mengatasi masalah anti-Muslim.

Pada November 2018, Facebook  mengakui bahwa platform tersebut digunakan untuk mempromosikan kekerasan dan kebencian terhadap Rohingya di Myanmar.  Setahun kemudian, sebuah laporan baru oleh kelompok advokasi internet independen mengatakan bahwa platform tersebut digunakan untuk menyebarkan kebencian terhadap Muslim di negara bagian Assam, India, selama tes kewarganegaraan yang kontroversial (Daftar Warga Nasional).

Laporan tersebut mencatat bahwa janji-janji dan keputusan-keputusan untuk mengaudit ring hollow yang dibuat untuk kepentingan politik. “Investigasi pelanggaran hak asasi manusia dan hak sipil serta konten kebencian anti-Muslim global yang menyebabkan hilangnya nyawa seharusnya tidak ditampilkan sebagai hal yang perlu diimbangi dengan penyelidikan dugaan bias anti-konservatif,” kata laporan itu.

Penggunaan platform untuk menyebarkan kebencian anti-Muslim memiliki konsekuensi yang mematikan. Ini telah digunakan untuk mengatur genosida Rohingya di Myanmar, kerusuhan anti-Muslim di India, pembunuhan di Sri Lanka, pembantaian masjid di Selandia Baru. “Untuk pertama kalinya, semua bukti tentang bagaimana platform Facebook  digunakan untuk mengatur kekerasan offline ada di satu tempat,” kata Beirich sambil menjelaskan pentingnya laporan tersebut. “Jelas bahwa Facebook  harus mengubah caranya dan menghentikan kebencian anti-Muslim di platformnya. Biayanya terlalu tinggi.”

Selama bertahun-tahun, kelompok hak asasi sipil telah meningkatkan kewaspadaan terhadap konten anti-Muslim dan konsekuensinya yang mendesak perusahaan untuk mengambil tindakan. Namun, “Strategi Facebook  adalah menunggu dan hampir tidak melakukan apa-apa.”

Sebaliknya, para eksekutifnya ternyata melakukan hal yang sebaliknya; pada bulan Agustus, Wall Street Journal mengungkapkan bahwa di India, eksekutif kebijakan publik teratas perusahaan, Ankhi Das, memblokir penerapan peraturan ujaran kebencian terhadap konten anti-Muslim oleh politisi, termasuk anggota parlemen T Raja Singh, dari Partai Bharatiya Janata yang berkuasa.

Eksekutif mengutip bisnis potensial bagi perusahaan untuk meyakinkan perusahaan atas keputusannya. “Penyalahgunaan otoritas Das untuk mendukung sekutu politiknya telah menyebabkan hilangnya nyawa.” Laporan tersebut menuduh bahwa pidato provokatif pemimpin BJP yang kontroversial, Kapil Mishra, yang memicu kerusuhan anti-Muslim selama protes terhadap undang-undang kewarganegaraan di Delhi pada Februari 2020 dipamerkan di Facebook  dan “diizinkan untuk begadang”.

Menariknya, Zuckerberg mengutip pidato Mishra, dalam rapat balai kota karyawan pada bulan Juni, sebagai contoh konten yang tidak akan ditoleransi Facebook  dari seorang politikus.  Saat menjelaskan bagaimana Facebook  digunakan untuk menyebarkan kebencian terhadap Muslim di India, laporan tersebut menuduh bahwa hubungan antara perusahaan dan BJP — pembelanjaan iklan terbesar di platform tersebut di India dalam beberapa bulan terakhir — sangat dalam.

Namun, laporan tersebut mengakui bahwa kemarahan dalam menanggapi pengungkapan ini memaksa Facebook  untuk akhirnya melarang anggota parlemen Singh dari platform tersebut pada awal September 2020.  Di India, Facebook  dan WhatsApp telah digunakan untuk menghasut kekerasan terhadap Muslim dalam bentuk pemukulan dan hukuman gantung yang memaksa perusahaan untuk membatasi jumlah penerusan.

Laporan tersebut mendesak perusahaan untuk menegakkan standar komunitas untuk mengatasi kebencian anti-Muslim dengan “tanpa memperhatikan implikasi politik dan ekonomi”. Ia juga meminta Facebook  untuk melarang penggunaan halaman acara yang menargetkan komunitas Muslim.

Selain itu, laporan tersebut merekomendasikan agar Facebook  membentuk kelompok kerja staf senior yang bertanggung jawab untuk memantau kemajuan perusahaan dalam menghapus konten yang menyinggung, termasuk konten kebencian anti-Muslim.*

Sumber : Hidayatullah.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.