Pemerintahan Trump Lakukan Kesepakatan Senjata Besar-besaran dengan UEA di Akhir Masa Kepresidenan

0
94

beritalangitan.comPemerintahan Trump yang akan akhiri masa jabatan telah memberi tahu Kongres tentang niatnya untuk mentransfer puluhan miliar dolar senjata ke UEA. Hal itu memicu kemarahan beberapa anggota parlemen dari kalangan Demokrat, lapor TRT World.

Perjanjian senilai 23,5 miliar Dolar AS diumumkan oleh Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, yang mencakup 50 jet F-35, serta drone dan amunisi.  Donald Trump kalah dalam pemilihan presiden 3 November dari kandidat Demokrat Joe Biden tetapi terus membantah hasilnya meskipun tidak ada bukti penipuan surat suara.

Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo mengutip ancaman yang dihadapi negara-negara Teluk dari Iran dalam pengumumannya tentang penjualan tersebut, yang mengikuti perjanjian normalisasi Abu Dhabi dengan ‘Israel’.  “Ini adalah pengakuan atas hubungan kami yang semakin dalam dan kebutuhan UEA akan kemampuan pertahanan tingkat lanjut untuk mencegah dan mempertahankan diri dari ancaman yang meningkat dari Iran,” kata Pompeo.

Berita tentang kesepakatan itu menyusul laporan Axios, yang mengatakan bahwa pemerintahan Trump dalam koordinasi dengan ‘Israel’ ingin segera menerapkan sanksi mingguan terhadap Iran. Langkah seperti itu akan menyulitkan Biden untuk melonggarkan tindakan dan membuatnya sejalan dengan persyaratan AS di bawah kesepakatan nuklir Iran. Holly Dagres, menulis untuk Dewan Atlantik, menggambarkan tindakan tersebut sebagai “taktik bumi hangus”.

Demokrat juga khawatir bahwa kesepakatan senjata dengan UEA dan langkah-langkah yang membayangi terhadap Iran akan dilalui sebagai bagian dari serangkaian tindakan yang dirancang untuk membatasi opsi kebijakan luar negeri presiden terpilih. Menanggapi pengumuman Pompeo di Twitter, Senator Demokrat Chris Murphy mengatakan:

“Ini adalah kesepakatan senjata besar-besaran yang sama sekali tidak pantas untuk Administrasi bebek yang lumpuh,” tulisnya. “Ini adalah upaya transparan untuk mempersempit opsi di Timur Tengah bagi Presiden terpilih Biden ketika dia menjabat.”

Pada bulan Oktober, Demokrat memperkenalkan “Undang-Undang Ekspor F-35 Aman tahun 2020”, yang akan memblokir penjualan pesawat F-35 ke negara-negara Timur Tengah dengan syarat mereka tidak memberikan negara lain keuntungan militer atas ‘Israel’, dan itu mereka tidak terbiasa melakukan pelanggaran hak asasi manusia. Pendekatan Biden

Selama empat tahun terakhir, UEA telah mengembangkan hubungan yang kuat dengan pemerintahan Trump, menciptakan saluran langsung dengan presiden dan menantunya Jared Kushner alih-alih mengandalkan Departemen Luar Negeri.  Selama masa jabatan Trump di Gedung Putih, UEA telah memulai kebijakan luar negeri yang ambisius dan menghancurkan di seluruh kawasan, yang sebagian besar tidak dilihat oleh presiden AS.

Trump, misalnya, dengan cepat mendukung blokade gabungan UEA-Saudi-Bahraini-Mesir atas Qatar. Pemimpin Republik itu awalnya mengulangi klaim oleh para otokrat Arab bahwa Qatar mendukung teroris tetapi segera mengubah taktik. Blokade terhadap Doha terus berlanjut.

AS juga terus mendukung negara-negara Teluk, seperti UEA dan Arab Saudi, dalam perang di Yaman, yang telah menewaskan lebih dari 100.000 warga sipil, dan menyebabkan kelaparan massal serta wabah penyakit.  Meskipun AS di bawah Trump tidak secara aktif memihak dalam konflik Libya, AS telah mengadopsi lepas tangan di negara itu, yang memungkinkan UEA dan sekutunya mendukung panglima perang, seperti Khalifa Haftar, yang dituduh melakukan jumlah kekejaman.

Bagaimana Biden akan mendekati UEA masih belum diketahui jumlahnya. Kedua negara tetap sekutu dekat terlepas dari kepresidenan Trump, tetapi tidak seperti Arab Saudi, yang dikutuk Biden dengan paksa, tidak ada indikasi bahwa pemerintahannya akan menghukum dengan cara apa pun.

Hal terburuk yang bisa diharapkan UEA adalah mendapatkan ‘kurang dari apa yang diinginkannya’, karena Biden telah menyatakan keinginannya untuk menegaskan kembali kehadiran Amerika dalam tatanan internasional. Itu kemungkinan berarti kurang toleransi bagi negara-negara yang mengabaikan kepentingan AS di kawasan itu.

Biden juga tidak merahasiakan keinginannya untuk kembali ke status-quo pra-2016 di kawasan itu sehubungan dengan Iran, dan mungkin berusaha untuk membatalkan upaya pemerintahan Trump untuk memiringkan keseimbangan kekuatan demi negara-negara Teluk Arab dengan membatasi tenda. penawaran senjata.

Sumber : Hidayatullah

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.