Sikapi Komentar Islamofobia Presiden Prancis, Supermarket Qatar Dukung Boikot Produk Prancis

0
172

beritalangitan.comSupermarket-supermarket di Qatar menyambut seruan boikot produk Prancis, di tengah ketegangan antara pemerintah Prancis dan minoritas Muslimnya lapor Al Araby pada Minggu (25/10/2020).

Pada awal bulan ini, Presiden Prancis Emmanuel Macron memicu kontroversi dengan mengklaim bahwa Islam berada “dalam krisis”. Serangan teror pada baru-baru ini dan pencetakan ulang karikatur Nabi Muhammad SAW juga menambahkan ketegangan rasial di negara tersebut.

Ini mendorong umat Muslim di seluruh dunia untuk menyerukan boikot Prancis.

Pada Jumat, supermarket Al Meera Qatar mengeluarkan semua produk Prancis dari raknya sebagai tanggapan atas dugaan provokasi Paris.

“Kami menegaskan bahwa sebagai perusahaan nasional, kami bekerja sesuai dengan visi yang sejalan dengan agama kami yang setia, adat istiadat dan tradisi kami yang mapan, dengan cara yang melayani negara dan keyakinan kami, dan memenuhi aspirasi pelanggan kami,” kata perusahaan dalam sebuah pernyataan.

Universitas Qatar juga bergabung dengan gerakan tersebut, mengumumkan penundaan acara Pekan Budaya Prancis.

“Setiap pelanggaran terhadap keyakinan Islam dan simbol suci sama sekali tidak dapat diterima, karena pelanggaran ini merusak nilai-nilai kemanusiaan universal dan prinsip moral tertinggi yang ditegaskan oleh semua masyarakat kontemporer,” kata universitas dalam sebuah pernyataan. Sejumlah perusahaan lain, termasuk Al Merkati, Souq Al Baladi, Qatar Shopping Complex, Al Wajba Factory, dan Snoonu juga ikut memboikot.

Di internet, pengguna media sosial di Qatar dan negara Teluk lainnya telah membagikan daftar perusahaan Prancis yang harus dihindari sebagai bagian dari boikot.

Hubungan Prancis yang penuh dengan minoritas Muslim memanas dalam beberapa pekan terakhir karena majalah satir Charlie Hebdo menerbitkan ulang karikatur ofensif Nabi Muhammad SAW.

Macron membela langkah tersebut, dengan mengatakan bahwa Prancis “tidak akan menyerah pada kartun”. Pada saat yang sama, presiden juga melakukan tindakan keras terhadap kelompok Muslim dan apa yang disebutnya sebagai “separatisme Islam”

Sementara para pembela karikatur telah menggambarkan masalah ini sebagai salah satu kebebasan berbicara, kritikus telah menunjukkan nada rasial dari sentimen anti-Islam di Prancis dan persenjataannya terhadap sebagian besar penduduk Muslim Afrika Barat dan Utara di negara itu.

Awal pekan ini, dua wanita Muslim berjilbab ditikam di Paris oleh dua wanita yang dilaporkan menyebut mereka “orang Arab kotor”, semakin memicu sentimen anti-Islam di negara itu.

Sumber : Hidayatullah.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.