Sudan Dilaporkan telah Melanjutkan Rencana Normalisasi dengan ‘Israel’ di Bawah Tekanan AS

0
48

beritalangitan.comDewan penguasa Sudan dilaporkan telah memutuskan untuk melanjutkan normalisasi hubungan diplomatik dengan ‘Israel’. Keputusan tersebut diambil menyusul tenggat waktu 24 jam yang diberlakukan oleh pemerintah Amerika Serikat, saluran Israel i24News melaporkan pada hari Kamis (15/20/2020).

Pada hari Rabu (14/10/2020), AS diduga memberi Sudan tenggat waktu untuk memutuskan apakah akan menjalin hubungan diplomatik dengan ‘Israel’, dengan imbalan menghapus nama negara itu dari daftar sponsor terorisme negara bagian Washington.

Belum ada pernyataan resmi Sudan yang dikeluarkan untuk menguatkan laporan i24News.

Sudan dimasukkan ke dalam daftar AS pada awal 1990-an, ketika Presiden Omar al-Bashir yang sekarang digulingkan menjamu pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden. Negara ini terus menderita di bawah sanksi ekonomi yang berat.

‘Israel’ menandatangani perjanjian diplomatik dengan Uni Emirat Arab dan Bahrain bulan lalu, di bawah sponsor Presiden AS Donald Trump – melanggar konsensus lama di antara negara-negara Arab bahwa normalisasi dengan ‘Israel’ bergantung pada resolusi pendudukan ‘Israel’ dan pembentukan negara Palestina yang merdeka. .

Tokoh pemerintah Zionis dan AS telah berulang kali mengisyaratkan sejak Agustus bahwa negara-negara Arab lain akan mengikuti jejak kedua negara Teluk itu. Meskipun sejumlah negara diketahui memiliki hubungan tidak resmi dengan negara Yahudi itu selama bertahun-tahun, mereka belum mengikutinya dan meresmikan hubungan.

Sementara beberapa pemerintah memuji manfaat ekonomi dan diplomatik dari langkah tersebut, beberapa jajak pendapat menunjukkan bahwa mayoritas warga di wilayah tersebut tetap menentang normalisasi dengan ‘Israel’. Pada hari Kamis, Abu al-Qasim Bortom, mantan anggota parlemen Sudan, mengatakan kepada Times of Israel bahwa dia sedang merencanakan sebuah “delegasi sipil” ke Israel “untuk mematahkan penghalang psikologis” antara orang ‘Israel’ dan Sudan.

“Delegasi ini bukan tentang politik, atau tentang bisnis. Ini tentang mendorong pemerintah kita untuk mempercepat normalisasi dengan ‘Israel’. Kami ingin membantu pemerintah kami mengambil langkah lebih serius menuju normalisasi,” kata Bortom.

Sebuah sumber di Sudan mengatakan kepada Middle East Eye bahwa Bortom adalah bagian dari “Spare Parties”, sekelompok partai politik kecil yang dibentuk di bawah pemerintahan Bashir untuk mendapatkan kekuasaan di parlemen dan untuk mengejar kepentingan mereka.

Sejak Bashir digulingkan pada April 2019, banyak anggota parlemen dan politisi “Spare Parties” berusaha mencari tahu aturan baru arena politik dan di mana kekuasaan sedang bergeser.

Pada bulan Februari, Perdana Menteri ‘Israel’ Benjamin Netanyahu bertemu secara rahasia dengan Abdel Fattah al-Burhan, ketua Dewan Kedaulatan Sudan, di Uganda, dan kedua pemimpin sepakat untuk memulai proses normalisasi hubungan.

Pada bulan Agustus, Uni Emirat Arab mengatur pertemuan tanpa pemberitahuan antara wakil presiden Dewan Kedaulatan, Komandan Pasukan Dukungan Cepat Mohamed Hamdan Dagalo (dikenal sebagai Hemeti) dan kepala Mossad ‘Israel’, Yossi Cohen, untuk membahas prospek normalisasi dengan pemerintah Zionis.

Sesaat sebelum dia dicopot dari kekuasaan, Bashir mengatakan dia disarankan untuk menormalisasi hubungan dengan ‘Israel’, permintaan yang dia tolak.

‘Israel’ dan Sudan tidak pernah menjalin hubungan bilateral resmi, meskipun ‘Israel’ menikmati hubungan dekat dengan Sudan Selatan, yang memisahkan diri dari Sudan pada 2011.*

Sumber : Hidayatullah.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.