Turki Temukan Cadangan Gas Alam di Laut Hitam Bersamaan dengan Ikrar Erdogan untuk Era Baru

0
231

beritalangitan.com – Turki telah menemukan sumber daya gas yang signifikan di Laut Hitam, sebuah penemuan yang akan membantu negara itu mengurangi ketergantungannya pada impor energi setelah gas tersebut diekstraksi secara komersial.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan, yang telah mengisyaratkan “kabar baik” dalam pertemuan dengan para eksekutif energi pada Rabu (19/08/2020), yang akan mengantarkan era baru bagi bangsa. Ia juga mengumumkan pada hari Jumat (21/08/2020) bahwa kapal pengeboran Fatih menemukan gas alam di Laut Hitam dengan perkiraan cadangan awal 320 miliar meter kubik, TRT World melaporkan.

Turki berencana mulai menggunakan cadangan gas pada 2023 dan data menunjukkan kemungkinan kuat ditemukannya gas alam lain di Laut Hitam, kata Erdogan dari Istana Dolmabache yang ikonik di Istanbul.

“Kami berharap melihat kabar baik serupa di Mediterania juga, kami akan mempercepat operasi kami di sana … dan melanjutkan aktivitas pengeboran kami,” ungkapnya.

Kapal pengeboran Turki Fatih telah beroperasi sejak akhir Juli di zona eksplorasi yang dikenal sebagai Tuna-1, sekitar 100 mil laut di utara pantai Turki di Laut Hitam bagian barat.

Kemungkinan Lebih Banyak Cadangan

Menteri Energi Turki Fatih Donmez mengatakan penemuan gas itu terjadi “setelah pengeboran kesembilan”.

“Data seismik menunjukkan dua lapisan lagi dari struktur waduk serupa di bawah … saat ini, kami sedalam 3.500 meter dan telah memotong cadangan penting kedua,” kata Donmez.

Setelah pengumuman Erdogan, Menteri Keuangan Turki Berat Albayrak mengatakan dia berharap bahwa negara itu “tidak akan lagi mencatat defisit neraca berjalan setelah penemuan gas alam di Laut Hitam, tetapi akan melihat surplus neraca berjalan.”

Tuna-1

Landas kontinen Turki ditarik dengan perjanjian batas maritim dari tahun 1973 hingga 1999 dengan negara-negara tetangga.

Tuna-1 di zona eksplorasi dinamai menurut Danube, yang terletak di pertemuan perbatasan maritim Bulgaria dan Rumania serta perairan pedalaman Turki. Pengeboran untuk cadangan akan dilakukan sekitar 3.500 hingga 4.000 ribu meter di sekitar 150 hingga 180 kilometer dari pantai Turki.

Kapal seismik pertama Turki Barbaros Hayrettin Pasa sebelumnya melakukan survei seismik di Laut Hitam dan mengidentifikasi cadangan gas alam yang kaya di blok eksplorasi Danube di perairan laut Turki di Laut Hitam bagian barat.

Rumania dan Bulgaria telah memproduksi minyak dan gas selama bertahun-tahun di blok Danube. Pada tahun 2010, Rumania menemukan gas alam di sumur eksplorasi air dalam pertamanya-penemuan gas terbesar di Laut Hitam dalam beberapa dekade.

Fatih, kapal pemboran pertama Turki, diluncurkan pada 2011. Dibangun di Korea Selatan, kapal ini dapat mengebor hingga kedalaman 12.000 meter dan panjang 229 meter serta berat 51.283 gross ton.

Kapal pengeboran berangkat untuk misi pengeborannya di wilayah tersebut dari Trabzon Turki utara pada 26 Juni dan berada sekitar 150 kilometer di lepas pantai Turki saat ini.

Turki, yang hampir sepenuhnya bergantung pada impor untuk memenuhi kebutuhan energinya, telah mengeksplorasi hidrokarbon di Laut Hitam dan di Mediterania, di mana operasi survei di perairan yang disengketakan telah menuai protes dari Yunani dan Siprus yang dikelola Yunani.

Jika skala cadangan Laut Hitam dikonfirmasi, itu akan menjadi penemuan besar mengingat ladang berisi 28,3 miliar meter kubik hingga 56,6 miliar meter kubik sering dikembangkan.

Namun, analis mengatakan Turki dapat menghadapi biaya infrastruktur tambahan untuk masuk ke pasar.

“Butuh empat hingga enam tahun untuk mencapai fase produksi,” kata John Bowlus, pemimpin redaksi Energy Reporters.

“Jika dikembangkan dengan cepat, gas ini bisa masuk ke pasaran dalam waktu yang optimal,” kata Bowlus.

“Permintaan dan harga gas secara historis rendah dan hanya sedikit yang berinvestasi dalam produksi baru,” yang dapat mempersempit pasokan dalam 3 hingga 4 tahun, katanya.

Lira Menguat

Setiap pengurangan tagihan impor energi Turki, yang mencapai $ 41 miliar tahun lalu dari pemasok seperti Rusia dan Iran, tidak hanya akan meningkatkan keuangan pemerintah tetapi juga membantu meringankan defisit neraca berjalan kronis yang memberi tekanan pada lira.

Lira menguat pada hari Rabu setelah komentar samar Erdogan karena para pedagang mengantisipasi dampak positif.

Seorang bankir mengatakan reaksi pasar menunjukkan bahwa orang Turki, yang telah menjual lira untuk mata uang asing dalam beberapa bulan terakhir, mulai mengkonversi kembali ke lira.

Sumber : Hidyatullah.com

TINGGALKAN KOMENTAR

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.